Kesehatan Penuh Keberkahan

Kesehatan Penuh Keberkahan

Kesehatan adalah hal yang paling utama. Orang yang sehat dapat beribadah dengan baik. Mereka juga bisa bekerja dengan normal dan produktif. Mereka bisa berbagi dengan sesama.

Tetapi jika sudah jatuh sakit, ibadah jadi tidak sempurna. Produktivitas menurun. Dampaknya kurang maksimal untuk berbagi dengan sesama.

Sakit dalam bahasa Arab disebut dengan al maradh المرض yang bermakna ‘rusaknya tubuh’ atau berubahnya kesehatan setelah sebelumnya normal. Atau dalam istilah kekiniannya bisa disebut juga dengan disabilitas. Seseorang yang sebelumnya able menjadi disable karena suatu hal.

Penyakit datang atas izin Allah. Baik itu sakit fisik maupun non fisik. Manusia tidak ada yang ingin sakit. Manusia ingin produktif dan berkarya. Namun ketika sedang sakit, manusia terhalang untuk beraktivitas secara maksimal. Syukur-syukur masih beraktifitas secara minimal, karena ada juga yang terhenti sama sekali.

Sakit bisa karena kecelakaan tak terduga, dan bisa juga akibat dari perlakuan orang lain yang mencelakakan. Misalnya tertabrak atau mungkin sengaja ditabrak. Meskipun kita sudah berhati-hati, terkadang masih bisa celaka akibat keteledoran orang lain.

Sakit tidak hanya fisik tapi bisa menyerang mental. Sakit mental ini seringkali diabaikan karena wujudnya yang tidak terlihat atau intangible. Sakit mental bisa dipicu oleh intimidasi, perundungan, pelecehan, dan lainnya. Diantara penyakit mental yang berbahaya adalah depresi. Penanganan penderita depresi tidak boleh sembarangan, harus dengan orang profesional atau psikiater.

Meskipun sakit mental tidak nampak secara fisik, namun sangat berpengaruh terhadap aktivitas rutin sehari-hari. Mereka yang sebelumnya aktif bermasyarakat, berorganisasi, berkarya, bekerja, dll, bisa saja berhenti melakukan aktivitas tersebut karena mengalami gangguan mental. Bayangkan jika itu membuat aktivitas kebaikan tersebut menjadi terhenti.

Beberapa kasus lebih ekstrim lagi. Ada sebagian orang yang mengakhiri hidupnya dengan cara bunuh diri karena lelah menahan sakit. Bisa jadi sebagian besar orang akan mencemooh karena bunuh diri merupakan tindakan yang tercela. Tapi pertanyaan, kemana mereka ketika orang tersebut sedang sakit?

Jika kita buka QS 19:23, ketika Bunda Maryam duduk di bawah pohon kurma karena sudah terasa sakit akan melahirkan, beliau juga berpikir bahwa mati adalah lebih baik. Perasaan ini didorong karena beliau merasa tidak diperhatikan dan dilupakan.

Alhamdulillah, Allah mengirimkan malaikat Jibril untuk menemani Bunda Maryam dengan memberikan harapan dan kabar gembira agar tidak bersedih hati. Malaikat Jibril menganjurkan Bunda Maryam untuk makan, minum, dan bersenang hati. Lakukan hal-hal menggembirakan semampunya.

Ini menjadi pelajaran bagi kita bahwa, hendaknya menjadi teman bagi orang yang sedang dilanda sakit mental. Bukan mencemooh, menceramahi, mendikte, merendahkan, dll. Apalagi sampai memberikan stigma kurang beriman, kurang bersyukur, kurang ikhlas, kurang sabar, dan kurang-kurang lainnya. Itu semua tidak diajarkan dalam Al Quran.

Al Quran mengajarkan kepada mereka yang sehat untuk menemani yang sedang sakit mental. Tidak hanya menemani, tetapi juga membantunya berdiri. Mengajak makan, minum, menggembirakan hatinya serta membantu masalah hidupnya. Bukan sebaliknya justru menakut-nakuti dengan stigma kurang iman, pendosa, kufur nikmat, dll. Stigma-stigma tersebut justru merupakan perilaku orang-orang yang pernah mencemooh Bunda Maryam.

Sangat relevan jika ini menjadi ladang dakwah bagi organisasi Islam. Umat Islam agar mengambil peran nyata karena ini juga bagian dari perintah Al Quran. Apalagi karakter ajaran Islam adalah senantiasa menggembirakan dan mengajak orang untuk optimis secara berjamaah.

Namun tidak perlu bersedih. Ada sebuah hadits yang dapat membesarkan hati orang-orang mukmin yang sedang sakit.

Abu Musa Al-Asy’ariy -raḍiyallāhu ‘anhu- berkata, Rasulullah -ṣallallāhu ‘alaihi wa sallam- bersabda, “Apabila seorang hamba sakit atau melakukan perjalanan, maka akan dicatat baginya seperti amalan yang biasa ia lakukan ketika dalam keadaan mukim dan sehat.” (HR Bukhari)

Penyakit bisa datang kepada siapapun karena itu atas izin Allah. Tidak peduli profesi, jabatan, kaya, atau miskin. Orang yang rajin beribadah pun bisa sakit. Orang dermawan pun juga sama.

Namun sakit bagi orang-orang shalih adalah tanda kecintaan dari Allah, bukan orang yang dibenci. Jadi sakit tidak selalu identik dengan kesalahan dan azab. Ibarat sepasang kekasih yang sedang cubit-cubitan, bukan rasa sakit tapi yang muncul adalah kasih sayang. Yang diuji juga bukan orang yang sedang sakit, tetapi juga orang disekitarnya. (M. Fitriani/Sam)

0 Komentar

Blog
Meneladani Sikap Nabi Muhammad SAW untuk Membangun Generasi Berkemajuan

Meneladani Sikap Nabi Muhammad SAW untuk Membangun Generasi Berkemajuan


Kajian rutin bulanan (insyaa Allah) pada RSI PKU Muhammadiyah Palangka Raya pada hari Sabtu, 15 Rabi'ul Awwal 1455 / 30 ...
Prasangka (buruk) No Way

Prasangka (buruk) No Way


Prasangka adalah membuat keputusan sebelum mengetahui fakta yang relevan mengenai objek tersebut. Kebanyakan dari kita sangat suka berprasangka buruk terhadap ...
Libur dan Cuti Bersama Hari Raya Idul Fitri 1445 H

Libur dan Cuti Bersama Hari Raya Idul Fitri 1445 H


Assalamu'alaikum.... PENGUMUMAN CUTI HARI RAYA IDUL FITRI 1445 H8 April s/d 15 April 202428 Ramadhan s/d 6 Syawal 1445 HPoliklinik ...
Semarak Milad ke-14, RS Islam PKU Muhammadiyah Adakan Sunatan Massal

Semarak Milad ke-14, RS Islam PKU Muhammadiyah Adakan Sunatan Massal


Lembaga Amil Zakat Infaq dan Sedekah Muhammadiyah (LazisMu) wilayah Kalimantan Tengah, menggelar kegiatan khitanan massal secara gratis pada rangkaian semarak ...

Jam Kunjungan Pasien
Pukul 10.00 – 13.00 WIB
Pukul 17.00 – 21.00 WIB

Alamat

Jl. RTA. Milono Km. 2,5, Kelurahan Menteng, Kecamatan Jekan Raya, Palangka Raya

Kontak Kami

Website : http://web.rsipalangkaraya.co.id
EMail : rsipalangkaraya@yahoo.co.id
IG : @rsipkumuhammadiyahpky
Facebook : PKUMuhammadiyahKalteng
Telp. Pendaftaran : (0536) 3244801
Telp. Bag. Keuangan : (0536) 3244802
Telp. Bag. Umum : (0536) 3244803
HP/WhatsApp Pendaftaran : 0811 5209 110
HP/WhatsApp IGD : 0851 0029 2990
HP/WhatsApp Humas : 0811 5231 717

Melayani dengan Berbekal Ilmu dan Hati, Menuju Ridho Ilahi

LARSI/SERTIFIKAT/127/03/2023